Alfabet ternyata bearish setelah Laba Meleset dari Perkiraan

 
Alfabet, Inc (NASDAQ:GOOG), induk perusahaan dari Google, telah kehilangan pendapatan perkiraan analis di delapan dari dua belas lalu laporan pendapatan. Itu tidak ada yang berbeda kali ini. Perusahaan terjawab fiskal 2016 pendapatan kuartal pertama dan pendapatan perkiraan analis. Pada akhirnya, harga saham Alfabet anjlok hampir 6% ke level $714.20 di aftermarket jam. Namun, optimis berpendapat bahwa mengingat sejarah masa lalu, harga saham akan bangkit kembali segera. Penilaian fundamental perusahaan akan mengungkapkan kemungkinan tren.

California berbasis perusahaan melaporkan fiskal kuartal pertama 2016 pendapatan $20.26 miliar, dibandingkan dengan $17.26 miliar pada tahun sebelumnya periode yang sama. Perkiraan konsensus analis adalah $20.37 miliar. Kuartal pertama, laba bersih sebesar $5,25 miliar atau $7.50 per saham jauh di bawah perkiraan analis sebesar $5,54 miliar atau $7.96 per saham. Alfabet dinyatakan dikaitkan dolar AS yang kuat untuk penurunan laba bersih.

Segmen bijaksana, pendapatan Google (mesin pencari, YouTube, Android, dll.) meningkat 17% menjadi $20.09 miliar pada y-o-y dasar. Perusahaan usaha-usaha lain, seperti Nest, Google X dan life science division, melihat pendapatan kuartal pertama ganda hingga $166 juta pada y-o-y dasar. Namun, kerugian operasi melebar 3% ke level $802 juta, dari us $633 juta pada tahun sebelumnya periode yang sama. Ini adalah masalah yang menjadi perhatian para analis sebagai usaha ini mungkin atau mungkin tidak berhasil.

Keprihatinan lain untuk analis adalah bahwa dalam transisi dari desktop iklan untuk iklan mobile, agregat biaya per klik ini telah turun 9% dari tahun sebelumnya. Sementara itu, anti-trust berwenang di Eropa memperingatkan bahwa Alfabet adalah tidak tepat menggunakan Android mobile software untuk mendorong lini produk. Sejauh cloud bisnis yang bersangkutan, perusahaan jauh di belakang Amazon, Microsoft dan bahkan IBM. Jika the Fed meningkatkan suku bunga maka itu akan menempatkan tekanan lebih lanjut pada margin seperti terlihat dalam hasil kuartal pertama. Dengan demikian, mempertimbangkan faktor-faktor ini, dapat dipahami bahwa harga saham akan tetap berada di kisaran yang sama dengan bias bearish dalam jangka pendek.

Saham, sebagai chart jelas menunjukkan, menghadapi rintangan besar di 756. Support ada di 691. RSI telah berubah dan berada di ambang melanggar di bawah 50-mark. Dengan demikian, sangat penting bahwa harga saham akan melihat lebih jauh terendah dalam beberapa minggu mendatang.

Kemungkinan downtrend dapat dikapitalisasi melalui pembelian satu sentuhan menempatkan kontrak opsi. Pedagang juga harus memastikan bahwa strike price lebih besar dari atau sama dengan $550, sementara batas waktu kontrak adalah pada minggu ketiga Mei.

Baca Juga: